Loading

Perumdam TDA Indramayu Terapkan Penyesuain Tarif 30 Persen


Penulis: Yonif - Editor: Dadan Supardan
26 Hari lalu, Dibaca : 204 kali


Sosialisasi penyesuaian tarif Perumdam (PDAM) Indramayu, di Rumah Makan Tambak Indramayu, Rabu malam (11/01/2023).

Dirut Ady, Kenaikan ini masih jauh dari tarif batas bawah yang ditetapkan Gubernur Jawa Barat

 

INDRAMAYU, MEDIKOMONLINE.COM – Para pelanggan Air Bersih Perumdam (PDAM) Indramayu jangan kaget. Pasalnya Tahun 2023 ini Perusahaan Daerah Air Minum Tirta Darma Ayu Kabupaten Indramayu berencana melakukan penyesuaian tarif air minum.

Hal itu terungkap pada saat sosialisasi dengan awak media, di Rumah Makan Tambak Indramayu, Rabu malam (11/01/2023).

Rencana tarif baru itu tentu saja menghapus tarif lama. Terakhir, Perumdam TDA melakukan penyesuaian tarif pada enam tahun silam atau sejak tahun 2017.

Tarif lama air minum PDAM sejak tahun 2017 yakni Rp4,05 per liter untuk penggunaan 0 s.d. 10.000 liter dan Rp5,20/liter untuk penggunaan 10.001 s.d. 20.000 liter. Selebihnya, penggunaan sampai 30.000 liter diterapkan tarif sama yakni Rp5,20/liter.

Direktur Utama Perumdam TDA, Ady Setiawan, menjelaskan, penyesuaian tarif untuk tahun 2023 rencananya akan dipatok pada angka kenaikan 30 persen dari tarif lama.

Meski begitu kenaikan tersebut, kata Ady, masih jauh dari tarif batas bawah yang ditetapkan Gubernur Jawa Barat dalam keputusannya nomor 610/Kep.890-Rek/2021 di mana untuk Kabupaten Indramayu yakni Rp5,823/liter.

"Masih di bawah tarif batas bawah Keputusan Gubernur Jawa Barat tentang Tarif Batas Atas dan Tarif Batas Bawah Air Minum BUMD di Provinsi Jawa Barat. Jadi artinya, penyesuaian tarif di kami juga sesuai perintah gubernur," kata Ady, Rabu, 11 Januari 2023.

Penyesuaian tarif tersebut, imbuh Ady, karena beberapa alasan atau indikator yang kemudian menjadi pertimbangan utama. Alasan itu, antara lain adanya kenaikan harga tarif dasar listrik dan BBM.

Indikator lainnya yakni lebih tingginya biaya produksi akibat dari adanya kenaikan bahan kimia pengolah air, biaya operasi dan pemeliharaan.

Imbas dari seluruh indikator, lanjut dia, yakni terjadinya kenaikan biaya usaha yang lebih tinggi jika dibandingkan dengan pendapatan.

"Beban berat itu menyebabkan perusahaan tidak mampu atau sulit untuk melakukan pengembangan usaha untuk mencapai target peningkatan cakupan layanan," jelas Ady.

Dalam perkembangan yang sama, Ady mengatakan rencana penyesuaian tarif juga sudah dihitung cermat berdasarkan seluruh indikator di atas.

Sedangkan penyesuaian tarif naik menjadi 30 persen juga dilaksanakan setelah memperoleh tanggapan publik dari berbagai elemen.

"Sebelum penyesuaian tarif diberlakukan, kami juga meminta umpan balik dari publik. Elemen yang kami ajak bicara antara lain ormas, OKP, LSM, Pers dan tokoh masyarakat dan tentu saja wakil rakyat di DPRD," tukas Ady.

Sementara itu sebagai pembanding, jelas Ady, tarif air minum yang selama ini diberlakukan di Kabupaten Indramayu lebih rendah dari kabupaten dan kota Cirebon.

Padahal kedua daerah tersebut menerima pasokan air dari sumber mata air yang tidak terlalu banyak membutuhkan biaya pengolahan yang tinggi.

"Kabupaten Cirebon mengenakan tarif Rp6,79/liter untuk penggunaan 10.000 liter dan  menerapkan tarif Rp7,70/liter untuk pengguna 10.001 - 20.000 liter. Sedangkan Kota Cirebon Rp5,39/liter untuk penggunaan 10.000 liter dan Rp7,02/liter untuk 10.001-20.000 liter," tutur Ady.

Meski terjadi penyesuaian tarif, Ady menyatakan, sesuai arahan Bupati Indramayu, Nina Agustina, sebagai Kuasa Pemegang Modal (KPM) ada misi sosial yang tetap dikedepankan.

Misi sosial yang dimaksud yakni terjadinya tambahan subsidi silang. Konkretnya, yakni penyusunan tarif baru tersebut menggunakan mekanisme subsidi silang sehingga terpenuhi rasa keadilan. Pelanggan yang mampu mensubsidi pelanggan yang tidak mampu.

"Pelanggan dengan blok tarif kemampuan bayar tinggi mensubsidi pelanggan dengan kemampuan bayar minimal sehingga akan menjadikan PDAM yang sehat dan berkelanjutan," pungkas Ady.

Sementara itu, hadir pada acara sosialisasi tersebut Direktur Teknik Jojo, Manajer Humas, Manajer SDM, serta sejumlah Pegawai Perumdam lainnya.

Tag : No Tag

Berita Terkait